Ada yang aneh di kue lebaran pakde

Lebaran emang udah lumayan lewat, kue lebaran yang dari beberapa minggu kemarin nongkrong di meja pun sudah berangsur punah, meski hampir 80% saya makan sendiri sih, he he he….. Lhah, gimana ngga mau di makan sendiri?! Lha wong sekarang kalian lebih suka ngucapin Selamat Idul Fitri di Whatsapp kan? Udah gitu ngga personal satu-satu tapi di grup. 😪

Eh, lha kok jadi curhat? Ok, skip! Ngomongin tentang lebaran, pasti ngga jauh-jauh sama silaturahmi ke sanak saudara. Nggak ketinggalan trah mbah kakung yang setiap tahun selalu berkumpul bersama, tumplek blek didesa.

Tapi tahun ini ada yang sedikit berkurang, keluarga pakde yang biasanya juga nggak pernah absen mudik, kali ini terpaksa mangkir.Konon kabarnya, belio lagi ada urusan maha urgent menyangkut hajat hidup anak buahnya di perkebunan.

Nah, selang 2 minggu pasca lebaran kali ini, saya berniat mau sowan ke rumah pakde. Meski sebenarnya jarak rumah Pakde tidak terlalu jauh, tapi jujur saya jarang banget main kesana. Alasannya sih mulai dari kurang ada cukup waktu sampe ng-match in jadwal keberadaan pakde di rumah yang super susah!

Akhirnya, setelah beberapa kali reschedule ketemu juga hari yang pas buat main kesana. Waktu perjalanan ke rumah pakde hampir 1 jam. Lho, lha kok deket? Ya eya lah….., lha saya di Malang, sedangkan rumah pakde ada di Kota Batu. 😅

Masih banyak yang bingung atas keberadaan kota Batu, terutama bagi orang luar propinsi Jawa Timur. Mereka masih banyak berfikir jika Batu adalah nama kabupaten yang ada di Malang. Buat yang belum tau, Kota Batu pada awalnya memang merupakan Kota administratif Kota Malang yang kemudian berbekal Sumber Daya yang melimpah dan administrasi yang kuat, statusnya pun meningkat menjadi Kota Batu.

Rumah pakde, tipikal rumah-rumah di dataran tinggi yang lain, yang juga banyak di jumpai di Kota Batu, mempunyai pelataran yang cukup luas dengan struktur tanah yang menanjak.

Baca Juga : Buka Puasa bersama keluarga besar bareng Bu Nyai

Setelah sungkem dan saling melepas kangen, pakde mengajak duduk-duduk santai di kursi anyaman bambu yang ada di sudut teras rumah, sedangkan budhe dan yang lain menuju ke belakang rumah.

“Sehat le?” tanya pakde yang setelah saya perhatikan cukup seksama, raut wajah beliau sudah terlihat cukup “lelah

“Alhamdulillah De, Pangestunipun” jawab saya sambil menggosok-gosokkan telapak tangan pertanda sudah mulai dingin.

Belum sempet ngobrol, budhe datang dengan membawa baki berisi aneka kue lebaran. Dirumah pakde, meski bukan pas lebaran selalu banyak jajanan di atas meja tamunya. Mulai dari camilan modern hingga buah-buahan segar hasil kebunnya, terutama buah apel.

Kue Rempah khas Bu Nur, cocok sebagai Kue Lebaran atau suguhan untuk menemani ngobrol.

Sejenak saya dibuat penasaran dengan kue lebaran yang sedikit asing penampakannya, bukan jenis makanan yang lazin ditemui di mana-mana.

Lirikan dan krenyitan dahiku rupanya diperhatikan sama pakde, dengan jurus seribu bayangan, pakde langsung mengambil kue berwarna coklat itu dan menyodorkannya ke saya.

“iki tah?” ujarnya sambil mesem.

“Coba en, pakde wis entek akeh” lanjutnya sambil mengambil beberapa potong lagi di atas baki.

Ga perlu dijelasin panjang lebar lagi sama pakde, yang saya makan ini ternyata kookies rempah! Cocok banget emang buat sajian di cuaca yang dingin seperti ini. Kuenya juga nggak keras, meski juga terasa renyah saat di gigit.

Manisnya juga pas, perpaduan antara manisnya gula tebu, madu asli dan rempah-rempah. Rasa hangat bisa langsung terasa dari tenggorokan hingga ke seluruh tubuh.

“enak kan?” tanya pakde

“enak banget pakde!” jawab saya langsung…

“he he he….., itu jadi camilanku sekarang yang wajib ada.” Jelas pakde. “bahanya dari rempah pilihan, dibikinnya masih menggunakan metode homemade, jadi rasanya juga masih original” lanjut pakde.

“lha gandengannya ini….!” Sahut budhe dari belakang sambil membawakan secangkir kopi untuk saya.

Kopi Rempah Mahabbah yang terbuat dari rempah-rempah pilihan, selain bisa menghangatkan tubuh, juga menyehatkan.

Wah, ternyata ini juga kopinnya special, kopi rempah! Jadi penasaran deh, dimana pakde bisa mendapatkan Kue dan kopi rempah ini.

Lho, mau juga toh, nanti biar di bungkusin budhe buat dibawa pulang. Kalo mau beli sendiri juga boleh, ini pakde kasi kontaknya.

IG:  @dapuribunur

Instashop: dapuribunur.instashop.co.id

Shopee: tokonyaima

WA:   081235818936 / 0817397799

Lagi-lagi tatapan pakde mengarah kedepan dan merenung. KEmbali memikirkan kebun apelnya.

“Seandainya bisa seperti kue dan kopi rempah ini” kata pakde

“Sama seperti kebun apel pakde, berusaha untuk selalu memakai bahan-bahan pendukung yang organic dan ramah lingungan.” Lanjutnya dengan tatapan mata menerawang.

“itu aja kamu bisa liat sendiri, makin tahun ukuran buahnya makin kecil. Asupan gizi tanah kita sudah mulai habis. Banyaknya bangunan seperti Hotel dan Villa jadi salah satu penyebabnya.”

“Pakde jadi takut, apa ya mungkin 3-4 tahun kedepan patung apel yang ada di depan Balaikota Among Tani, yang jadi ikon kebanggaan kota Batu ini akan berubah jadi patung Hotel?!” ratapnya….

#glekkk…..

Related posts

12 Thoughts to “Ada yang aneh di kue lebaran pakde”

  1. Kuenya bikin encess. Tampilannya menarik dan enak kayanya buat teman minum teh

  2. Nikma

    Koyok e ancen enak nget. #moso ambek ngiler

  3. setiaw ari

    waaah enak sekali ini, tapi ada yang aneh… hehehe nice gan…

  4. iih… jdi pengen..
    lebaran dpn bisa dipesen nih.. hihi..

  5. pesen lah buat kedepannya jos nih

  6. gimana ya cara bikinya 🙂

  7. Ane serius banget bacanya, eh tau”nya dibawa ada contact person, thanks yah gan

  8. Serius deh bacanya, ternyata ada contact person, thanks gan

  9. Penasaran sama kopi rempaaahh. Belum pernah nyoba. Gimana ya kalo kopi dikasih rempah-rempah ?

  10. Langsung ngecess iler saya bayangin tuh kue

    1. eyaaaaa……, begitu juga dengan iler saya kak, wkwkwkwkwk…..

Leave a Reply