Buka Puasa bersama keluarga besar bareng Bu Nyai

10 hari terakhir di bulan Ramadhan, apa yang biasa kalian lakukan Gengs? Ibadah tambah kenceng, atau malah pindah tempat ibadah ke mall. He he he…., apa pun itu. Kalo saya yang pasti, agenda tahunanya adalah buka puasa bersama keluarga besar.

Yang beda di tahun ini adalah pemilihan tempatnya, yang apesnya tibalah giliran untuk jadi tuan rumah. Yaahhh….., sebenarnya sih ini buah dari beberapa tahun lalu yang suka ngeles saban tiba giliran jadi tuan rumah.

4-5 tahun lalu bisa ngeles dengan status yang masih single, 3 tahun lalu alesan masih baru berumah tangga, 2-1 tahun kemaren alesan sibuk ini-itu. Sekarang mau alesan lagi kok ya ndak enak sama keluarga yang lain.

Jadi deh, puasa tahun ini ada sedikit greget kegaduhan di rumah. Bukan….., Bukan karena istri ga bisa masak, suwer bukan itu (iyaaa….iyaaaa…..) Tapi takut aja ngga bisa menyenangkan hari para tamu undangan.

Tapi anehnya, 3 hari jelang hari H, istri masih cuek banget, padahal biasanya dia yang paling heboh. Saya yang dasarnya suka penasaran jadi berasa aneh sendiri. Saban ditanya “persiapannya gimana?” istri selalu bilang “sudah, tenang aja”.

Sampe jelang hari H baru istri ngajakain ke pasar buat belanja sayur dan buah. Itu pun juga ternyata juga ngga terlalu banyak, cuman beberapa potong ayam, daging dan beberapa  sayur. Ngga berani tanya sih, cuman ngebatin aja.

Dan ga mau ambil pusing juga, saya lebih memilih beli buah-buahan sebagai menu ta’jil. Urusan masak, saya percaya banget dengan istri saya.

Hari H, jam 15:00 Rombongan dari marga Singh udah pada dateng. He he he…., keren ya namanya “Marga Singh”, berasa kaya dari India Sono…., padahal aslinya keluarga dari Bokap saya yang bernama Singgih. 😅

Ponakan-ponakan langsung berhamburan keluar dari mobil, ada yang langsung masuk rumah, ada juga yang manikmati pemandangan di sekitar dan duduk-duduk di teras, maklum rumah saya hanya seukuran 60X lapangan Tenes Meja, jadi kalo pas kedatangan banyak orang gini terpaksa ngobrolnya di halaman rumah.

Sementara yang laki-laki ngobrol, keluarga perempuan lain langsung menuju dapur ngebantu istri mempersiapkan menu buka puasa.

Nga terasa, adzan sholat Maghrib telah berkumandang dari Masjid belakang rumah, buru-buru deh kita menyerbu es buah yang tersedia, sebelum dilanjutkan ke Sholat Maghrib.

Usai sholat maghrib berjama’ah, saatnya mencari tau apa yang selama ini dikerjakan istri dengan menu berbuka puasanya.


Dan, sungguh diluar dugaan, saking speechless-nya sampe bengong untuk beberapa saat. Sesekali melihat ke arah istri dengan tatapan bangga.

Menu istimewa kali ini ternyata ada nasi kebuli dan Gulai khas Bu Nyai. Bu Nyai ? yappssss……!!! Usut punya usut, ternyata istri udah mempersiapkan aneka bumbu masakan di dalam freezer.

Aneka bumbu tumis siap pakai ini dipesan langsung istri dari temennya di Bangil, namanya Bu Nur. Saya sempet khawatir sih dengan bumbu instan macam ini, tapi istri meyakinkan kalo Semua produk dari Bu Nur dijamin 100% tanpa bahan pengawet dengan bahan-bahan pilihan yang dijamin segar.

Nasi Kebuli ala Bu Nyai

Meski tanpa bahan pengawet, tehnik pengepakan dan pengolahan bahan yang benar bisa menjadikan produk Aneka bumbu tumis siap pakai Bu Nur ini tahan lama lho, bisa lebih dari 6 bulan jika disimpan dalam freezer.

Tidak hanya bumbu nasi kebuli dan Gulai khas Bu Nyai yang jadi pilihan istri untuk berbuka puasa, Bu Nur juga menyediakan berbagai bumbu tumis siap pakai lain lho, ada Krengsengan, empal/ayam goring, rica, plecing ayam, dalca, ayam panggang ungkep manis dan masih banyak lagi.

Untuk ukuran makan besar seperti ini, butuh banyak dong? Ah, ternyata nggak juga. Karena 1 bungkus bumbu ini cukup untuk 3-5 porsi. Jadi istri saya cukup menghabiskan 2 bungkus untuk masing-masing menu.

Nasi Gule Kambing dengan bumbu tumis siap pakai Bu Nyai

Harganya? Lagi-lagi saya mengelus dada legaa……, karena Aneka bumbu tumis siap pakai Bu Nyai ini tergolong cukup murah, hanya Rp. 10.000;/sachet dan Rp. 12.000;/sachet khusus untuk bumbu Nasi Kebuli dan Nasi Tomat.

Benar saja, setelah melahap semua hidangan yang ada, keluarga merasa puas, bahkan para ponakan ada yang minta makan lagi. Dan, saya merasa sagat lega.

Dan acara keluarga kali ini pun dilanjutkan dengan jalan-jalan ke Alun-alun Batu 😍

Beberapa keponakan yang tengah asik menikmati malam di Alun-alun Kota Batu

Duh, Ramadhan kali ini emang sepertinya saya nggak terlalu berlebihan jika mengucapkan banyak terima kasih kepada Bu Nur, berkat beliau, istri saya jadi jago masak, he he he….

Kepingin juga? Tenang, meski Bu Nur ada di Bangil, dia bisa kirim kemana-mana kok, cek dan order aja langsung di beberapa akun sosial miliknya, dijamin 100% aman dan terpercaya.

IG:  @dapuribunur

Instashop: dapuribunur.instashop.co.id

Shopee: tokonyaima

WA:   081235818936 / 0817397799

Aneka bumbu tumis siap pakai Bu Nyai

Related posts

7 Thoughts to “Buka Puasa bersama keluarga besar bareng Bu Nyai”

  1. waduh jadi laper ane gan

  2. Dede aswi

    Mantap gan,jadi senang lihatnya.

  3. kayaknya wuenak tuh , info bagus nih buat nambah menu di dapur ane ganz hehe… makasih infonya

  4. Mantap bner nih mas 😉
    Nice banget mas 😊

  5. wih mantap nih buka puasanya
    ikut donk :v

  6. wahhh enak kalau ada bumbu siap pakai gini.. cocok banget kalo pas kita ada acara makan-makan dadakan, misalnya saja menjamu makan tamu dari dari jauh..

    1. hi hi hi…., bener banget om
      yuk mampir kerumah, kebetulan masih banyak nih bumbu jadi di freezer
      ^_^

Leave a Reply